MENGAPA TERJADI BAU BUSUK PADA PETERNAKAN AYAM?

Banyak petrnak yang mengeluhkan kondisi kandangnya yang mengeluarkan bau tidak sedap sehingga mendapat protes dari lingkungan sekitar. Tidak hanya itu, bau yang tidak sedap yang disebabkan oleh bau amoniak ini juga sangat berpengaruh pada kesehatan ayam yaitu dapat menyebabkan iritasi pernafasan sehingga memicu terjadinya penyakit-penyakit pernafasan.
Banyak hal yang sudah diupayakan oleh peternak dalam mengatasi masalah ini seperti dengan mengganti sekam (pada kandang panggung) dan merutinkan pembersihan kotoran ayam (pada kandang panggung dan bateray). Akan tetapi, peternakan ayam merupakan sebuah usaha komersil yang padat akan perhitungan ekonomis sehingga penggantian sekam yang terlalu sering dan rutinitas yang padat dalam membersihkan feces dinilai kurang ekonomis selain juga dapat menyebabkan stress pada ayam.  Nah, sebelum saya jelaskan bagaimana mengatasinya terlebih dahulu akan saya jelaskan mengenai beberapa penyebab terjadinya bau yang tidak sedap/ bau busuk pada peternakan ayam.
Kotoran ayam yang berbau tidak sedap umumnya berasal dari kotoran yang basah, sedangkan kotoran yang kering umumnya tidak menyebabkan bau. Kotoran ayam yang basah ini biasanya disebut dengan wet droppin.  Adapun factor-faktor yang menyebabkan wet dropping ini diantaranya :

  1. Manajemen kandang. Kelalaian pengontrolan suhu, kelembaban, dan densitas (kepadatan) ayam di dalam kandang akan menyebabkan ayam menghadapi stres panas sehingga ayam lebih banyak minum dibandingkan makan.  Akibatnya feses yang dikeluarkan konsistensinya lebih cair.
  2. Tingginya konsentrasi mineral seperti natrium, kalium, magnesium, dan klorin dapat mengakibatkan asupan air yang berlebihan. Selain itu pemakaian formulasi pakan yang kaya akan serat terutama sumber bahan pakan karbohidrat bukan pati (NSPs) dapat meningkatkan perlekatan makanan dalam saluran pencernaan sehingga lebih banyak cairan yang keluar.
  3. Pakan yang mengandung jamur dapat memicu timbulnya mikotoksin terutama jenis aflatoxin dan T-2, sehingga berdampak pada iritasi saluran pencernaan serta menyebabkan terjadinya kasus wet dropping.  Sementara itu mikotoksin jenis ochratoxin A, citrinin, dan oosporin dapat menyebabkan perubahan fungsi ginjal seperti terjadinya polyuria (produksi urin yang berlebihan) sehingga feses menjadi basah yang akhirnya menurunkan feed intake.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "MENGAPA TERJADI BAU BUSUK PADA PETERNAKAN AYAM?"

Post a Comment

semoga bisa bermanfat.